Senin, 14 Maret 2011

Amplitudo


Amplitudo adalah besarnya perubahan variabel osilasi dengan setiap osilasi dalam sebuah sistem berosilasi. Sebagai contoh, gelombang suara di udara osilasi tekanan atmosfer dan amplitudo mereka sebanding dengan perubahan tekanan selama satu osilasi. Jika sebuah variabel mengalami osilasi biasa, dan grafik sistem yang diambil dengan variabel osilasi sebagai sumbu vertikal dan waktu sebagai sumbu horizontal, amplitudonya visual diwakili oleh jarak vertikal antara ekstrim kurva.

Amplitudo puncak ke puncak adalah perubahan antara puncak (nilai amplitudo tertinggi) dan melalui (nilai amplitudo terendah, yang bisa negatif). Dengan sirkuit yang sesuai, amplitudo puncak ke puncak bisa diukur dengan meter atau dengan melihat gelombang di osiloskop. Puncak-ke puncak adalah pengukuran langsung pada osiloskop, puncak bentuk gelombang yang sedang mudah diidentifikasi dan diukur terhadap graticule tersebut. Ini tetap merupakan cara umum menentukan amplitudo, tapi kadang-kadang ukuran lain amplitudo yang lebih tepat.

amplitudo digunakan terutama dalam teknik elektro: RMS didefinisikan sebagai akar kuadrat dari mean dari waktu ke waktu dari kuadrat jarak vertikal dari grafik dari negara lain.

Untuk bentuk gelombang kompleks, terutama sinyal non-berulang seperti kebisingan, amplitudo RMS biasanya digunakan karena keduanya jelas dan memiliki makna fisik. Misalnya, daya rata-rata ditransmisikan oleh gelombang akustik atau elektromagnetik atau oleh sinyal listrik sebanding dengan kuadrat amplitudo RMS (dan tidak, secara umum, dengan kuadrat amplitudo puncak).

Untuk bolak daya listrik saat ini, praktek universal untuk menentukan nilai RMS dari gelombang sinusoidal. Tegangan puncak ke puncak gelombang sinus hampir 3 kali nilai RMS, tetapi jarang digunakan. Beberapa jenis meter umum digunakan dalam teknik listrik yang dikalibrasi untuk amplitudo RMS, namun sebenarnya beroperasi pada masukan DC. Kedua voltmeter digital dan meter kumparan bergerak dalam kategori ini. Meter tersebut memerlukan input AC menjadi yang pertama diperbaiki. Mereka tidak benar RMS meter, melainkan membaca sebanding dengan rata-rata baik diperbaiki atau amplitudo puncak. Kalibrasi RMS hanya benar untuk input gelombang sinus sejak rasio antara puncak, rata-rata dan nilai RMS tergantung pada gelombang. Sampai saat ini, benar RMS meter sebagian besar digunakan hanya dalam pengukuran frekuensi radio. Instrumen ini berdasarkan pengukuran mereka pada mendeteksi efek pemanasan dalam sebuah resistor beban dengan sebuah thermistor. Munculnya mikroprosesor dikendalikan meter mampu menghitung RMS oleh gelombang sampling telah melakukan pengukuran umum benar RMS




y jarak amplitudo gelombang. Kadang-kadang bahwa jarak disebut "amplitudo puncak", yang membedakannya dari yang lain konsep amplitudo, digunakan terutama dalam teknik elektro: root mean square amplitudo, didefinisikan sebagai akar kuadrat dari mean dari kuadrat jarak vertikal maksimum grafik ini dari sumbu horisontal.

Ada beberapa cara untuk memformalkan amplitudo:

Amplitudo gelombang adalah nilai absolut dari besarnya gangguan dari titik / particule paling terganggu oleh gelombang dalam satu siklus
Amplitudo adalah nilai absolut besarnya perpindahan gelombang dari nilai rata-rata. Biasanya nilai rata-rata diambil sebagai setengah dari displacementmax-displacementmin.
Amplitudo adalah nilai absolut dari satu setengah dari jarak rata-rata (atau perbedaan) antara maxima dan minima.

Definisi ketiga adalah sering digunakan untuk "kompleks" bentuk gelombang. (Mengapa?)

untuk melakukan: membandingkan saat / bagaimana ini setara atau tidak, dan kapan harus menggunakannya

Dalam persamaan gelombang sederhana
y = A sin (t - k) + b

A adalah amplitudo gelombang.

Amplitudo gelombang adalah ukuran besarnya gangguan maksimum dalam medium selama satu siklus gelombang, dan diukur dalam unit, tergantung pada jenis gelombang.

Untuk gelombang pada tali, amplitudo adalah jarak.

Untuk gelombang suara dan sinyal audio, amplitudo sesuai dengan tekanan udara, atau pergerakan diafragma dari pembicara. Logaritma adalah biasanya diukur dalam dB, sehingga amplitudo null sesuai dB ke-inf.

Untuk gelombang elektromagnetik, amplitudo sesuai dengan medan listrik.

Amplitudo mungkin konstan (dalam hal ini gelombang adalah gelombang kontinu) atau mungkin berbeda dengan waktu dan / atau posisi. Bentuk variasi amplitudo disebut amplop (kurva) gelombang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar